Larangan Kartu Kredit Perjudian | Kecanduan judi

Larangan Kartu Kredit Perjudian 2020

Karena Komisi Perjudian terus merampingkan regulasi proses di Inggris, itu benar-benar masalah waktu sebelum penyedia pembayaran dipukul, dengan larangan kartu kredit perjudian, terutama pada penumpang yang menggunakannya untuk online dan offline.

YangCasinos.co.uk telah menemukan bahwa mulai 14 April 2020 semua pemain judi tidak akan lagi diizinkan menggunakan kartu kredit untuk Perjudian. Siapa pun yang tertarik untuk memasang taruhan online atau offline harus melakukannya menggunakan kartu debit mereka.

Larangan kartu kredit, yang mengikuti upaya Pemerintah untuk mengatasi masalah perjudian bermasalah, mempengaruhi semua perjudian offline dan online, kecuali Lotere Nasional, kata Komisi Perjudian.

Mengontrol Kecanduan Judi

Meskipun ini mungkin tampak sebagai pukulan bagi penumpang, kasino mana yang mendorong pelanggan untuk menganggap ini sebagai langkah positif oleh Komisi Perjudian. Khususnya dalam mengendalikan masalah judi.

Penelitian menunjukkan 22% penjudi menggunakan kartu kredit mereka untuk berjudi, ini menciptakan masalah perjudian yang dapat meningkat menjadi mempengaruhi kehidupan masyarakat.

Ada sekitar 800.000 orang menggunakan kartu kredit untuk berjudi, dengan data regulator sendiri menunjukkan bahwa lebih dari 165.000 pelanggan membuat setoran kartu kredit senilai £ 46 juta pada Februari tahun lalu.

Kepala eksekutif Komisi Perjudian Neil McArthur mengatakan larangan itu harus “meminimalkan risiko kerugian bagi konsumen dari perjudian dengan uang yang tidak mereka miliki”.

Pengumuman ini pasti akan menghantam pasar saham dan melihat penyedia dan merek besar seperti William Hill, Ladbrokes, GVC telah melaporkan kerugian 3% sejak pengumuman tersebut.

Karena ketersediaan kredit yang mudah melalui kartu kredit, banyak konsumen pasti akan mengumpulkan ribuan hutang dan kehilangan kendali dalam cara membayar semuanya kembali.

Kebanyakan orang dengan masalah perjudian melakukannya tanpa sepengetahuan keluarga mereka, dan ini dapat memiliki efek negatif yang dominan pada keluarga maupun individu, terutama dengan bertambahnya usia pada ponsel cerdas.

Biaya kartu kredit tambahan juga berarti jumlah hutang meningkat dan menjadi tidak terkendali terutama jika pendapatan keseluruhan tidak sesuai, kebutuhan hidup dan pembayaran hutang.

Apa yang Pemerintah lakukan tentang masalah Perjudian?

Pemerintah telah mendapat tekanan untuk memperkenalkan larangan penggunaan kartu kredit untuk taruhan online selama dua tahun terakhir oleh kelompok amal termasuk Gamble Aware dan Citizens Advice.

Pada tahun 2018, Dewan Strategi Perjudian yang Bertanggung Jawab (RGSB) meminta Komisi Perjudian untuk mempertimbangkan pembatasan penggunaan “uang pinjaman” untuk perjudian online.

Awal tahun 2019, pengawas meluncurkan seruan untuk bukti tentang masalah ini “untuk mengeksplorasi konsekuensi dari membatasi atau melarang penggunaan kartu kredit dalam perjudian”.

Diperkirakan 24 juta orang dewasa berjudi di Inggris Raya, dengan 10,5 juta di antaranya memasang taruhan online.

Pengumuman tersebut merupakan pukulan terbaru bagi bisnis perjudian, setelah Pemerintah memperkenalkan tindakan keras terhadap terminal taruhan fixed-odds (FOBTs), yang melihat taruhan maksimum untuk taruhan dipotong dari £100 menjadi £2.

Apa yang dikatakan tentang larangan Perjudian?

Brigid Simmonds, ketua Dewan Taruhan dan Permainan yang mewakili industri, mengatakan: “Dewan Taruhan dan Permainan adalah badan yang berkomitmen kuat untuk meningkatkan standar, perjudian yang lebih aman, dan perubahan.

“Kami akan menerapkan larangan kartu kredit dan memang anggota kami akan belajar lebih jauh dan meningkatkan identifikasi awal mereka yang berisiko.

“Penggunaan kartu kredit sebelumnya digunakan sebagai penanda potensi bahaya yang dapat menyebabkan intervensi lebih lanjut dengan pelanggan.”

Tracey Crouch, yang mengundurkan diri sebagai menteri olahraga pada tahun 2018, menulis di Twitter: “Utang besar yang terakumulasi melalui kredit adalah tema yang berulang oleh para pecandu yang saya temui dan dengar.

“Ini jelas merupakan tindakan pengamanan positif yang akan membantu banyak orang yang berisiko dirugikan dari perjudian.”

Menteri Kebudayaan Helen Whately mengatakan: “Ada bukti jelas kerugian dari konsumen yang bertaruh dengan uang yang tidak mereka miliki, jadi sangat tepat jika kita bertindak tegas untuk melindungi mereka.

“Pada tahun lalu, kami telah memperkenalkan gelombang tindakan yang lebih keras, termasuk memotong taruhan maksimum pada terminal taruhan fixed-odds, membawa pemeriksaan usia dan identitas yang lebih ketat untuk perjudian online dan memperluas dukungan spesialis nasional melalui Rencana Jangka Panjang NHS.

“Kami juga telah mendapatkan serangkaian komitmen dari lima operator perjudian terkemuka yang akan mencakup £ 100 juta dalam pendanaan untuk perawatan bagi penjudi bermasalah.

“Tapi ada lebih banyak yang harus dilakukan. Kami akan melakukan peninjauan terhadap Undang-Undang Perjudian untuk memastikannya sesuai untuk era digital dan kami akan meluncurkan strategi kecanduan nasional baru pada tahun 2020.

“Kami tidak akan ragu untuk mengambil tindakan lebih lanjut yang diperlukan untuk melindungi orang dari bahaya perjudian.”

5 metode teratas untuk melewati larangan kartu kredit perjudian

Meskipun membaca artikel di atas menunjukkan semua niat baik oleh UKGC untuk membantu melindungi konsumen agar tidak terjerumus ke dalam hutang lebih lanjut, juga harus dijelaskan bahwa ada juga penjudi yang bertanggung jawab di luar sana, yang mampu mengendalikan pengeluaran mereka dan tetap mengikuti perkembangan. dengan pembayaran yang dilakukan pada kartu kredit mereka.

Yang paling penting untuk diperhatikan, masih ada berbagai metode yang cenderung digunakan konsumen untuk melewati larangan kartu kredit perjudian, ini termasuk:

Isi ulang pulsa menggunakan kartu kredit, kemudian mencari situs judi online yang menerima Boku/Pay lewat telepon, penggunaan jasa pihak ketiga menghilangkan penggunaan kartu kredit secara langsung. Menggunakan kartu kredit untuk top up penyedia pembayaran online seperti Skrill atau Neteller. Dengan hanya membuka akun online dengan Skrill atau Neteller, pelanggan cukup mengisi akun mereka menggunakan kartu kredit dan menggunakan detail login mereka untuk menyetor dana ke situs perjudian online yang menerima Skrill atau Neteller. Membeli cryptocurrency menggunakan kartu kredit yang diterima melalui beberapa bursa populer seperti Binance, Kucoin, dan Bittrex. Beberapa pertukaran cryptocurrency terbesar sekarang menerima kartu kredit untuk membeli beberapa cryptocurrency paling populer seperti bitcoin, ethereum, dan litecoin. Yang merupakan pilihan populer yang diterima oleh situs perjudian cryptocurrency. Setelah cryptocurrency yang dipilih dibeli, cukup transfer ke e-wallet online dan daftarkan detailnya di dalam situs perjudian, penyetoran, dan perjudian yang dipilih. Beberapa penyedia pembayaran seperti Skrill juga menawarkan pembelian cryptocurrency dalam layanan mereka. Penarikan Tunai pada kartu kredit. Bukan pilihan yang paling bijaksana, bagaimanapun, tetap saja. Penarikan tunai menggunakan kartu kredit dapat meninggalkan bunga yang besar dan kuat yang harus dibayar, namun, pelanggan yang ingin melakukannya, dapat menarik dana dan menggunakannya di toko ritel, atau menyetorkan uang tunai ke rekening giro tempat mereka memegang kartu debit untuk itu. digunakan untuk perjudian online. Membayar barang teman dan keluarga yang dibeli menggunakan kartu kredit dengan imbalan uang tunai. Meskipun lebih merupakan solusi sementara untuk melewati larangan kartu kredit, ini masih merupakan bentuk yang efektif. Namun, jika sering diulang dapat lepas kendali dan masuk dalam kategori pecandu judi, yang efeknya dapat mencakup, manipulasi, kebohongan, pencurian, obat-obatan, penyalahgunaan alkohol, dan mengakibatkan putusnya hubungan, dan kredit macet.

Apakah Anda seorang Penjudi yang sedang berjuang?

Jika Anda memiliki masalah dengan perjudian dan memerlukan bantuan, ada berbagai organisasi yang telah dibentuk untuk membantu. Silakan lihat halaman GamStop kami untuk informasi lebih lanjut.

Oleh admin pada 14 Januari 2020 / blog

GamStop - kasino mana

Sejarah Perjudian - www.whichcasinos.co.uk

Author: Glen Roberts